KOMITMEN

Kemaren gw ketemu sama bapak-bapak saat gw lagi berteduh dari hujan sehingga gw ga bisa langsung pulang.

Awalnya dia nanya gw kerja di mana, umur gw berapa dan kuliah di mana. Pertanyaan standar yang ga bahaya-bahaya banget buat dijawab, karena gw juga ga jawab detail.

Kemudian setelah ngobrol panjang, dia bilang “usia kamu masih muda, saya kira kamu masih single, ternyata sudah punya anak”. Mohon digarisbawahi, gw ga humblebrag di sini, waktu gw ketemu bapak ini, gw pake blouse plus outwear, celana jeans, sneakers dan tas ransel. Jadi agak wajar bapaknya berpikir gw masih seusia anak kuliahan (nah ini baru bragging :P) . Ya bukan karena pengen dimuda-muda-in juga. Cuma kalau hari Jumat, kostum kayak gitu yang bikin gw nyaman berangkat kerja.

Trus bapak itu bilang “padahal kamu masih punya kesempatan buat jalan sama orang lain selain sama suami kau lho, hal yang wajar dilakukan oleh orang seumuran kamu”

Tanpa ragu gw langsung jawab nyerocos “kaga ada waktu, pak. Kalau saya punya waktu buat begitu, mending waktunya saya manfaatin buat kuliah lagi atau kursus bahasa”. Bapaknya akhirnya senyum aja dan obrolan berlanjut ke obrolan Gojek, Tokopedia dan perkembangan start-up company di Indonesia. Gw ga ngerti maksud dia ngomong begitu apa, cuma ga ada image gadun yang gw tangkap saat ngobrol sama dia. Karena topiknya ga cuma satu hal itu, lebih banyak tentang kerjaan.

Tapi poin itu yang paling gw inget dari obrolan tadi. Selama ini gw ga pernah mikirin istilah cheating karena apa yang gw butuh, semua udah ada; apa yang gw mau, semua alhamdulillah hampir terpenuhi. Gw udah ngerasa puas dengan standar hidup dan pencapaian yang gw dapatkan sekarang. Walau bagi orang lain (yang keadaannya lebih dari gw) posisi gw baru sampai level pas-pasan, gw ga ngerasa kayak gitu, karena waktu yang gw pakai dalam sehari sudah pas dan padat. Jadi komitmen yang gw jalani bukan semata-mata perkara setia aja, kalau gw nekat begitu, gw butuh waktu lebih dari 24 jam sehari untuk bisa mikirin alasan berbohong sampai mikirin hal-hal kecil supaya cheat gw ga ketahuan. Makan waktu banget.

Gw Gemini dan anaknya oportunis, typical extrovert-explorer-challenger, suka kepo dan penasaran sama hal-hal yang belum pernah gw coba. Kalau gw mau, gw bisa aja melakukan hal-hal aneh kapan aja. Tapi…. gw ga punya keinginan ke arah sana. Ya istilah rendah hatinya: “belum ada keinginan ke arah sana”. Gw males mikirin hal-hal kecil yang mesti dipikirin kalau mau bertingkah aneh-aneh.

Dalam hidup, entah kenapa gw berpikir masing-masing manusia punya satu credit untuk berkhianat tanpa karma dan itu mesti dipake. Tapi kalau sudah dipake, dan lo minta tambah creditnya, lo bakal dikejar sama karmanya dan lo punya utang disengsara-in orang lain.

Dan… credit gw sudah gw pakai saat sebelum menikah, jadi gw udah ga punya keinginan lagi untuk tambah credit atau ngutang karma ke orang lain.

Gw berharap tulisan ini ga dibaca sama suami gw…. nanti dia GR.

FANGIRLING ITU MAHAL

Gw dulu anti sama yang namanya hal-hal yang berhubungan dengan hiburan dari Asia. Mau itu dari Jepang, Cina, Taiwan, Hongkong, Korea, India… Semua yang Asia itu ga se-keren bikinan Eropa atau Amerikahhh… Maklum, pola pikir anak alay yang berusaha sok ngehipster sejak jaman sekolah. Padahal pemuja Eropa dan Amerika itu juga banyak. Kalau mau ngehipster sih coba ngikutin budaya antartika, ngefans sama tarian pinguin atau irama suara anjing laut.

Tapi gw tiba-tiba kesambet sama budaya Jepang saat gw nekat nonton satu drama Jepang yang lucu banget, judulnya Gokusen. Itu ceritanya tentang kehidupan anak sekolahan yang siswanya nakal-nakal dan wali kelasnya yang seorang perempuan jago banget, keturunan Yakuza. Review selanjutnya, cari aja sendiri ya. 😛

Kemudian gw jadi ngefans sama salah satu tokoh di drama itu, yaitu Sawada Shin, yang diperankan oleh Matsumoto Jun.

Shin.jpg

Itu fotonya… Ganteng ya.. Ya iya lahhh..

Singkat cerita, gw penasaran sama sosok Jun ini dan jalan pencarian gw berbelok menuju grup boybandnya, yaitu Arashi. Sungguh gw merasakan sebuah kedurjanaan akibat keteledoran gw membiarkan diri larut pada cinta semu ala ABG baru.

Satu persatu gw kerahkan hal-hal yang gw butuh untuk memenuhi kegemaran gw. Kalau gw boleh rinci, kira-kira inilah rincian jawaban dari “misteri hilangnya uang setelah gajian” hanya untuk fangirling-an:

  1. USB OTG
  2. SD card
  3. Headset
  4. Handphone yang layarnya enak buat nonton
  5. Hardisk drive external
  6. Sinyal internet untuk download video-video Arashi
  7. Merchandise konser Arashi
  8. Bikin kartu Flazz custom yang gambarnya Arashi versi kartun

Trus, akibat fangirlingan Arashi, gw kehilangan dua akun Youtube gw. Karena gw ga tau kalau agensi pengorbit Arashi ini strict banget sama masalah privacy, gw dengan bangganya upload video lucu dan performance mereka di Youtube. Besokannya kena tegur sama Youtube, tapi ga kapok… Beberapa minggu kemudian, akun gw di-suspend. KELAAARRRR…

Trus juga pernah diusir dari salah satu komunitas Arashi di Livejournal karena sebelum gw tau Arashi itu strict banget, gw pernah sebar salah satu drama member Arashi di web download film/drama, trus kegep sama mod komunitasnya. Yah, udah minta maaf juga ga diampuni, ya udah gw terima nasib aja jadi outsider. Kejam ya? IYA!

Jadi secara garis besar, buat gw sendiri, pengorbanan untuk fangirling itu bukan cuma sekedar uang…. tapi harga diri.. HARGA DIRII!!..

Kalau ada yang tanya “kapok ga?”, gw jawab “GAK!” karena gw udah tau aturan mainnya sekarang. Tapi kalau ditanya “Emang fangirlingan mahal?” Gw jawab “IYA!” karena pada akhirnya gw ga cuma bayar pake materi, tapi juga pake harga diri.

*cry*

INTERVIEW KANDIDAT (1)

Gw rekruter newbie, baru sekitar 3,5 taun ‘kecemplung’ di dunia rekrutmen. Karena pengalaman gw mayoritas kerja di kantor konsultan, banyak hal-hal yang ‘terbaca’ sama gw tentang budaya sampai ‘permasalahan’ satu perusahaan. Tipe-tipe perusahaan itu macem-macem. Tetapi berhubung kalau bahas perusahaan nantinya gw terancam dipenjara, mending gw bahas dari sisi jobseekernya aja ya.

Ketemu jobseeker itu seru. Karena pada dasarnya gw adalah orang yang suka ketemu orang asing, ngobrol dan dengerin cerita orang yang gak gw kenal. Karena entah kenapa, hal kayak gitu menyenangkan.

Beberapa kali gw ketemu sama kandidat yang unik-unik, saking uniknya, gw sampai lupa namanya tapi inget obrolan epiknya. Gw akan bahas satu-satu di blog ini tapi mungkin akan dimodifikasi sedikit biar kisah sebenarnya agak tersamarkan.

_____________________________________________

Suatu sore di tahun 2014. Gw terima CV dari seorang papah muda, usia 30an dan foto CVnya tampan pun. *halah*.

Saat CVnya sampe ke tangan gw, gw langsung nervous karena pas gw liat, titelnya udah GM. Ealahhh.. gw yang newbie gini disuruh interview GM, bikin mendadak nervous banget lah. Secara masih muda udah jadi GM alias General Manager bo’, sebuah posisi sangat tinggi kalau dalam struktur sebuah organisasi perusahaan.

Dengan doa segenap hati, gw bawa CVnya ke ruang interview dan ketemu sama si bapak.

Gw: Sore, pak. Saya dengan Irma. Dengan bapak Dudu yah?

Kandidat: Betul, Bu.

Gw: Iya, terima kasih atas kehadirannya ya pak. Oke, pak.. saya sudah review CV bapak nih sedikit. Sekarang pekerjaannya jadi GM salah satu perusahaan tekstil di daerah Jakarta ya Pak. Ini di pabrik atau gimana ya pak?

Kandidat: *cengengesan geli* Oh itu, Bu.. Hehe.. Iya, sebenernya perusahaan tekstil di situ sih bukan pabrik bu. Hehe..

Gw: bisa dijelaskan lebih rinci mungkin, pak?

Kandidat: iya, jadi itu juga bukan perusahaan, Bu.

Gw: lho, terus. Apa pak?

Kandidat: sebenarnya itu toko pakaian bu, di salah satu pasar di Jakarta

*DANG*

*HENING*

*MAU KETAWA TAPI GA BISA*

Gw: Oooo.. jadi bapak yang mengelola tokonya gitu pak? Ada sistem franchise gitu, pak?

Kandidat: Oh, bukan Bu.. Bukan franchise. Jadi gini, itu toko punya mertua saya. Cuma ada satu toko. Tapi karena ga ada yang urus, jadilah saya yang disuruh urusin tokonya.

Gw: Oh, jadi bapak yang urus operasional sehari-hari ya pak?

Kandidat: Hehe.. iya Bu. Karena kan saya yang handle tokonya, saya langsung lapor ke pemilik toko alias bapak mertua saya. Tapi kalau di organisasi kan itu istilahnya general manager, Bu.. Manajer umum. Hehehe

Gw: *mendadak lelah jantung*

Abis dari situ, interview berjalan dengan normal sampai selesai. Saat masuk ruangan kerja, gw merasa lega sekaligus pengen ketawa.

____________________________________________

Pelajaran yang dapat dipetik:

“YHA… SIAPA SURUH MENGARTIKAN POSISI GM ITU SELALU IDENTIK DENGAN MANAGER TINGKAT TINGGI DI PERUSAHAAN BESAAARR???”

OHISHASHIBURI

I know salah satu resiko bikin blog itu adalah tidak istiqomah dalam mengisi contentnya.

Sebenarnya alasan gw untuk balik ngeblog lagi adalah karena gw nyesel ngapus blog lama gw di Blogger sehingga gw ga bisa merasa kondisi sekarang tidak se-alay dulu karena ga ada yang gw jadiin tolok ukur untuk self-development gw.

Anyway, mungkin untuk blog yang sekarang isinya ga akan selalu panjang. Gw cuma akan mengisinya dengan pikiran-pikiran random yang melintas di waktu random juga.